Komedian sebut Islam agama mafia, aktor Ben Affleck ngamuk

Ben Affleck. (Merdeka.com)

Sebuah perdebatan dengan topik “benarkah agama Islam mengajarkan kekerasan pada pengikutnya?” menjadi sorotan di sejumlah negara dan sosial media. Pasalnya seorang komedian satir Bill Maher menyebutkan bahwa Islam “agama mafia”. Pernyataan ini pun menuai reaksi keras dari aktor ganteng Ben Affleck.

Perdebatan itu dipicu komentar komedian satir Bill Maher. Paling baru, dia menyebut Islam “agama mafia” dengan alasan pemeluknya kerap agresif saat dikritik.

Pria 58 tahun itu memang dikenal sebagai ateis radikal, dan konsisten menyerang setiap pemeluk agama samawi. Kebetulan, televisi AS tengah getol menyisipkan pembahasan Islam, terkait aksi milisi Negara Islam Irak dan Syam (ISIS) yang terus mengacau stabilitas Timur Tengah. Maher jadi sering dapat panggung untuk menyuarakan pandangannya.

Loading...

Ben Affleck marah
Tak disangka-sangka, Maher ketanggor serangan hebat saat siaran langsung, akibat mengolok-olok Islam. Orang yang mendebatnya justru bukan muslim melainkan aktor sekaligus sutradara Holywood, Ben Affleck, dikenal sebagai penganut Kristen Protestan taat.

Seperti diberitakan Merdeka.com dan situs the Independent, Senin (6/10), debat panas itu terjadi dalam acara bincang-bincang Real Time di stasiun televisi berbayar HBO, Sabtu malam waktu setempat.

Acara itu seharusnya membahas film anyar besutan Affleck, cuma kebetulan ada Maher dan penulis agama populer Sam Harris hadir mengisi segmen berbeda. Harris memulai debat ini saat di tengah acara nyeletuk, “saya jengah kita berulangkali dianggap islamofobia kalau mengkritik dogma di agama Islam.”

Affleck, 42 tahun, mendadak menyahut, “apa anda mau bilang islamofobia itu tidak nyata? Itu sangat rasis.”

Maher nimbrung, memperpanas suasana. “Islam agama yang dijalankan seperti organisasi mafia. Kalau kamu salah omong, menggambar sesuatu yang terlarang, atau menulis buku yang keliru, kamu bakal dihabisi.”

Wajah Affleck, dalam tayangan itu sampai memerah. “Cara kamu (Maher-red) menyimpulkan Islam seperti bilang semua orang kulit hitam gemar menembak satu sama lain,” tuturnya keras.

“Kenapa kalian tidak memperhitungkan satu miliar muslim yang tidak fanatik, tidak menyiksa perempuan, ingin bersekolah, dan makan roti isi yang sama seperti kalian makan?” imbuh Affleck dengan nada suara setengah berteriak.

Acara itu berakhir tanpa ada jabat tangan, karena masing-masing bintang tamu berkukuh pada pendapatnya. Maher ngotot menuding Islam mengajarkan kekerasan. “Pendapat saya didukung oleh fakta,” cetusnya.

Belum diketahui komentar resmi dari Affleck mengapa sangat emosional menanggapi pernyataan Maher dan Harris. Affleck sejauh ini tidak dikenal sebagai simpatisan Islam. Namun dia pernah menyutradarai Argo, film tentang penyelamatan sandera AS saat pecah Revolusi Islam Iran 1979.

Jejaring sosial dan media massa di AS ramai membicarakan kemarahan Affleck. Tak sedikit publik yang mendukung pandangan sang aktor, karena Maher dinilai sudah kelewatan menyebar propaganda.

Maher sepekan lalu dua kali berdebat dengan pendukung Islam karena topik yang sama. Tak cuma lawan Affleck, tiga hari sebelumnya dia dikritik habis-habisan oleh sejarawan Reza Aslan, sewaktu dialog di televisi CNN.

Maher bilang bahwa semua negara dengan penduduk muslim jahat pada perempuan dan mengabaikan hak asasi. Aslan, yang berdarah Iran, menyanggah pendapat itu.

“Kalau anda bilang semua negara berpenduduk muslim, berarti kita membicarakan pula Indonesia, Turki, atau Malaysia. Di sana, hak perempuan sama dengan lelaki. Bahkan Indonesia punya presiden perempuan, sesuatu yang tidak pernah dimiliki Amerika Serikat sampai sekarang,” kata Aslan.

Loading...
loading...