Misteri heboh ritual indehoi di Gunung Kemukus, dipercaya dapat berkah

ritual gunung kemukus. (Google Image)

Ritual seks di Gunung Kemukus memang tidak asing lagi. Ritual ini dipercaya dapat mendatangkan berkah bagi pelakunya. Sayangnya, ini sering salah digunakan untuk prostitusi.

Menurut Tempo.co, kegiatan indehoi di sekitar kompleks makam Pangeran Samudra di bukit Kemukus, Desa/Kecamatan Sumber Lawang, Sragen, sudah berlangsung lebih dari 10 tahun terakhir. Kegiatan ini dicampuradukkan dengan ritual ziarah sehingga sekilas seperti menjadi bagian dari ziarah itu sendiri.

Hal itu yang kerap disampaikan para pemilik warung di sekitar Kemukus jika ada peziarah yang bertanya ihwal tata cara ziarah. Agar lebih meyakinkan, para pemilik warung menceritakan kisah sukses peziarah lainnya yang bersedia melakoni aktivitas seksual sebelum ziarah.

Loading...

Salah seorang pemilik warung yang mengaku bernama Tuti mengatakan ada salah seorang pelanggannya yang sudah sukses. “Pelanggan saya asal Rembang. Dia berjualan sepeda motor bekas, sebelumnya dagangannya sepi,” katanya, Jumat, 21 November 2014.

Setelah menjalani sarannya, yaitu melakukan hubungan seksual dengan orang lain sebelum ziarah untuk menghilangkan sial, dagangan pelanggannya laris manis. “Sekarang dia sukses,” ucapnya. Entah apakah cerita itu benar adanya atau hanya strategi menarik pelanggan.

Pemilik warung lainnya mengatakan awalnya dia datang ke Kemukus dalam keadaan miskin. Setelah menjalani ritual seksual dan ziarah, kini dia sudah bisa membeli tanah dan membangun rumah dan warung. “Saya sudah lebih dari 10 tahun di sini,” katanya yang tidak ingin namanya disebut.

Wisata ziarah Gunung Kemukus di Jawa Tengah menjadi pemberitaan media televisi Australia, Special Broadcasting Service. SBS adalah satu dari lima lembaga penyiaran dengan jaringan luas di Australia. Dalam program Dateline di SBS One yang berjudul “Sex Mountain”, wartawan SBS Patrick Abboud bingung saat melihat praktek ritual seks di Gunung Kemukus yang bercampur dengan prostitusi.

Loading...
loading...