Pria sok polisi bawa kabur cewek cantik usia 15 tahun

ABG seksi mulus halus. (Google Image)

Hati-hati punya anak perempuan. Dan jangan percaya dengan lelaki yang ngaku-ngaku polisi karena cowok yang berlagak sok polisi itu banyak juga. Dari potongan rambut hingga pakaian.

Kalau anda lengah bisa jadi anak anda baal mengalami nasib seperti ES, remaja putri berusia 15 tahun, warga Kampung Mangun, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat yang menjadi korban penculikan. Pelaku penculikan diduga menyamar menjadi seorang polisi.

Namun, dugaan penculikan tersebut baru dilaporkan keluarga ES baru dilaporkan pada Selasa (9/12/2014), 11 bulan sejak gadis tersebut menghilang. Laporan dibuat oleh Risma (35), ibu ES. Dia mengatakan putrinya diduga dibawa pergi oleh lelaki yang mengaku bernama Trisna.

Loading...

“Pelaku saat kenal awalnya sopan, dan tidak pernah menunjukkan sikap yang tidak baik di depan saya,” ujar Risma seusai membuat laporan di Unit Perlindungan Perempuan dan Anak Polres Bogor, Selasa petang.

Diberitakan Merdeka.com, Risma melanjutkan penuturannya, “Pas saya tanya, ia mengaku anggota kepolisian dari Mabes Polri. Tapi saya nggak tahu pangkatnya apa, kalau main kerumah selalu membawa pistol yang disimpan di pinggangnya.”

Kecurigaan, aku Risma, baru muncul setelah ES tak kunjung pulang selama tiga hari. Terakhir kali, kata dia, anaknya pergi bersama Trisna.

“Akhirnya saya menelepon dia (Trisna, red), tapi justru saya malah dibentak di telepon. Dia bilang, kalau saya itu germo dan mau jual anak di bawah umur,” tutur Risma.

Bahkan, kata Risma, Trisna juga mengancam akan melaporkan tudingannya itu ke kepolisian. “Saya jadi bingung, kenapa jadi saya yang dilaporkan. Padahal saya kan orangtua kandungnya,” ujar dia.

Risma bukan tak berusaha mencari putrinya itu. Dia sudah pernah mengajak staf desanya mendatangi Mabes Polri untuk mengecek identitas dan keberadaan Trisna yang mengaku sebagai seorang polisi.

“Saya sudah datang ke Mabes (Polri), Divisi Propam, tapi ternyata tidak ada anggota Propam atas nama Trisna. Mendengar jawaban itu saya baru sadar, kalau selama ini dia sudah menipu saya. Dia sudah bawa kabur anak saya entah kemana,” keluh Risma.

Upaya lain juga sudah Risma lakukan untuk menemukan kembali putrinya. Dia mengaku sudah berkeliling Bogor tetapi tak juga mendapati anak gadisnya untuk dibawa pulang.

Sebelas bulan berlalu, Risma pun memutuskan melaporkan kehilangan anaknya ini ke kepolisian. ”Saya sudah putus asa pak. Semoga anak saya masih hidup. Kenapa orang tega sekali ya, padahal bapaknya sudah meninggal dan saya hidup sendiri,” kata Risma sembari menahan isak. (Kompas)

Loading...
loading...